Home Buying for Dummies

welcome-home-free-printable-1

Setelah kurang lebih dua tahun tinggal di lantai 20, saya dan suami mulai kepingin beli rumah yang napak tanah 🙂 

Berhubung kami sama-sama amatir, jadi bingung banget mulai dari mana. Googling di situs jual-beli rumah sampai dateng ke pameran sampe beberapa kali. Sebenernya banyak banget sih pilihan rumah di luar sana. Tapi justru saking banyaknya itu yang bikin kita baru dapet yang pas sesuai lahir batin, setelah dua tahun.

 Well,untuk yang mau pertama kali beli rumah juga, ada beberapa hal yang bisa saya share disini ya

  1. Tentukan budget maksimal.

     Ini yang paling penting biar nggak besar pasak daripada tiang hehe. Jangan sampe maksain diri beli rumah mewah tapi tiap bulan stress mikirin cicilan. Nanti setelah ada maksimal budget baru deh bisa dikerucutkan lagi kategorinya, seperti lokasi rumahnya dimana, tipe atau ukuran rumah berapa, dan sebagainya. 

  2. Tentukan lokasi. 

    Lokasi bukan cuma sekedar domisili. Tapi bisa lebih detail lagi, apa harus terletak di dalam cluster/komplek atau di pinggir jalan besar juga oke? Kalo saya sih udah dadah-dadah sama Jakarta. Karena harga rumah di Jakarta udah nggak masuk akal. Kalaupun ada yang masuk budget di Jakarta, lingkungannya udah nggak suka. Jadi saya personally, prefer di pinggiran Jakarta, tapi dekat dengan transportasi umum, terutama stasiun. Selain itu, neigborhoodnya juga harus aman dan nyaman. Nggak terlalu jauh ke tempat umum seperti masjid, rumah sakit, atau sekolah. Poin lain yang agak lumayan penting buat saya : ada gojek dan uber hehe.

  3. Rumah baru atau rumah second?

    Ada plus minus nya sih ya masing-masing. Kalau saya sebenarnya dari awal nggak punya target harus rumah baru. Cuma beberapa kali survey ke rumah second nggak ada yang sreg. Dari segi harga, nggak beda jauh dengan rumah baru. Plus kita masih harus keluar biaya lagi untuk perbaikan sana-sini.

  4. Spesifikasi bangunan.

    Untuk poin ini sesungguhnya saya nggak ngerti-ngerti amat. Jadi kemaren pas hunting butuh konsultasi ke yang ngerti pertukangan. Ini lumayan penting supaya kita tau kualitas rumah, dan apakah valueable dengan harga jualnya. Plus biar nggak ditipu-tipu.

  5.  Rajin survey dan datengin langsung.
    Iklan rumah masa kini tus banyak yang menyesatkan. Maksudnya, informasi yang tertera di iklan terkadang nggak sesuai. Yang katanya 10 menit dari mall A ternyata nggak bisa setengah jam. Di iklan juga seringkali nggak ada info lingkungan sekitar gimana. Jadi harus langsung datengin lokasinya, liat sendiri. Selain itu coba googling-googling atau kalo langsung datengin bisa tanya penduduk sekitar juga. Developernya credible atau nggak, lokasinya banjir nggak,tanah nya bermasalah atau nggak dan sebagainya…

  6. Jangan pake emosii dan jangan impulsif. 
    Ini rumah lho, bukan kacang goreng. Emang ada ya yang beli rumah kaya kacang goreng? Hehe ada banget! Apalagi kalo dateng ke expo-expo yang suka banyak promo yang harus pake rebutan. Kalau untuk saya, dateng expo itu untuk dapet informasi ada rumah dimana aja sih yang menarik. Tapi tentunya nggak bisa langsung ambil keputusan di tempat.

Hunting rumah itu emang ngebingungin, terutama untuk yang pertama kali kaya saya. Buat yang ngerasa clueless, yes I feel you, I’ve been there. Alhamdulillah sekarang udah menetapkan hati pada 1 rumah. Tinggal memasuki masa-masa ngirit belanja demi lunas nya cicilan rumah (EMOTICON TANGAN OTOT). Saya percaya bahwa sesungguhnya cari rumah impian itu ibarat cari jodoh dan kalau udah jodoh nggak akan kemana (pasti dapet). Goodluckkk folks 🙂sign

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s